Emma Raducanu kalah di Wimbledon Day 3

Bintang tenis Emma Raducanu tidak merasakan tekanan setelah tersingkir lebih awal dari Wimbledon pada hari Rabu.

Petenis berusia 19 tahun itu disingkirkan dengan dua set langsung 6-3, 6-3 oleh petenis Prancis Caroline Garcia pada putaran kedua kejuaraan tenis, satu lagi kekalahan telak di kandangnya sendiri.

“Tidak ada tekanan,” kata Raducanu. “Seperti mengapa ada tekanan? Saya masih 19. Seperti, ini lelucon. Saya benar-benar memenangkan slam.”

“Ya, saya mendapat perhatian. Tapi saya seorang juara slam, jadi tidak ada yang akan mengambilnya dari saya. Ya, jika ada, tekanan ada pada mereka yang belum melakukan itu.”

Tahun lalu, dia menarik diri dari pertandingan tengah Wimbledon selama putaran keempat karena kesulitan bernapas.

Duel selama 86 menit itu merupakan pil yang sulit untuk ditelan mengingat Raducanu telah mengalahkan petenis Prancis berusia 28 tahun itu di Indian Wells pada bulan Maret, dan telah berjuang untuk maju melampaui putaran kedua di salah satu Grand Slam tahun ini.

LONDON, INGGRIS - 29 JUNI: Emma Raducanu dari Inggris Raya memainkan pukulan forehand dalam Pertandingan Putaran Kedua Tunggal Putri melawan Caroline Garcia dari Prancis pada hari ketiga Kejuaraan Wimbledon 2022 di All England Lawn Tennis and Croquet Club pada 29 Juni 2022 di London , Inggris. (Foto oleh Shi Tang/Getty Images)
Raducanu telah berjuang dengan cedera baru-baru ini, termasuk cedera samping yang memaksanya untuk keluar dari pertandingan di Nottingham Open dua minggu lalu.
Gambar Getty

Raducanu, peringkat 11 dalam peringkat WTA, telah berjuang untuk mempertahankan momentumnya sejak jalur cepatnya menjadi bintang termasuk kemenangannya di AS Terbuka, menjadi wanita Inggris pertama dalam beberapa dekade yang memenangkan gelar tunggal Grand Slam.

Tetapi ketika remaja tenis itu ditanya tentang tekanan di pundaknya selama konferensi pasca-pertandingan setelah kekalahan, dia mengambil pengawasan dengan tenang.

Semua mata pasti akan kembali pada Raducanu saat ia melakukan perjalanan ke New York September ini untuk mempertahankan gelar AS Terbukanya.

“Kembali ke New York, itu akan menjadi keren karena saya punya banyak pengalaman bermain di lapangan besar, bermain dengan orang-orang di stadion, bermain dengan sorotan pada Anda,” kata Raducanu. “Saya tidak keberatan itu. Maksud saya, bagi saya, semuanya adalah pembelajaran. Saya merangkul setiap momen yang dilemparkan ke arah saya. ”

See also  Piala Dunia Atletik Jumat 15 Juli: Sorotan hari ini di Eugene