Diplomat: Uni Eropa berharap embargo minyak Rusia disepakati Mei

Sedang Trending 1 minggu yang lalu 11

Ini akan diputuskan di tingkat politik tertinggi, antara Budapest dan Brussels. Saya optimis

Brussels (ANTARA) - Uni Eropa masih bertujuan untuk menyetujui embargo bertahap atas minyak Rusia bulan ini meskipun ada kekhawatiran tentang pasokan di Eropa timur, empat diplomat dan pejabat mengatakan pada Jumat (13/5/2022), menolak saran penundaan atau memperlonggar proposal embargo.

Ketergantungan pada minyak Rusia di Bulgaria, Republik Ceko, Hongaria dan Slovakia menimbulkan hambatan terbesar bagi kesepakatan embargo yang diusulkan Komisi Eropa, eksekutif Uni Eropa, pada awal Mei sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari

Namun, para diplomat dan pejabat mengatakan mereka optimis tentang kesepakatan, bahkan ketika Presiden Komisi Ursula von der Leyen telah berjuang untuk meyakinkan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban, kritikus paling vokal dari embargo yang diusulkan.

"Akan ada kesepakatan," kata seorang diplomat senior Uni Eropa, mencatat bahwa ada fleksibilitas dalam transisi yang diusulkan dan tingkat investasi untuk negara-negara yang bergantung pada minyak Rusia yang perlu mencari sumber pasokan lain.

Seorang diplomat senior kedua mengatakan bahwa kesepakatan itu mungkin dilakukan pada Senin (16/5/2022) pagi ketika para menteri luar negeri Uni Eropa bertemu di Brussels, setelah pembicaraan teknis diharapkan selama akhir pekan.

Seorang diplomat ketiga mengatakan ada kemungkinan kesepakatan akhir pekan ini. "Ini akan diputuskan di tingkat politik tertinggi, antara Budapest dan Brussels. Saya optimis," kata diplomat itu, dikutip dari Reuters.

Sementara sebagian besar negara Uni Eropa harus sepenuhnya menerapkan embargo minyak Rusia pada akhir tahun, Hongaria telah memperoleh pengecualian hingga akhir 2024, seperti halnya Slovakia, dan Republik Ceko hingga pertengahan 2024.

Selain larangan minyak, lebih banyak orang Rusia yang dekat dengan Presiden Vladimir Putin diperkirakan akan dikenai sanksi dalam paket yang sama, yang keenam sejak dimulainya perang Ukraina, yang disebut Moskow sebagai "operasi militer khusus".

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba diperkirakan akan menyerukan lebih banyak sanksi ekonomi, lebih banyak senjata dan lebih banyak dukungan keuangan ketika ia bergabung dengan rekan-rekan Uni Eropa-nya pada Senin (16/5/2022).

Baca juga: Harga minyak jatuh, pasar kekhawatiran resesi bakal tekan permintaan
Baca juga: Harga naik ketika Uni Eropa berupaya melarang minyak Rusia
Baca juga: Harga minyak jatuh, pasar khawatir permintaan dan embargo minyak Rusia

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022